Jumat, 12 Oktober 2012

Media Bimbingan dan Konseling


BAB I
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang
Saat ini banyak masyarakat atau para pendidik yang menganggap bahwa penggunaan media dalam pembelajaran hanya dapat digunakan pada pelajaran atau bidang studi tertentu saja.  Fakta itu dapat dilihat pada proses pembelajaran yang dilakukan para pendidik tertentu seperti guru biologi yang menggunakan alat peraga atau torso, guru geografi yang menggunakan peta untuk menunjukkan daerah tertentu.  Tetapi penggunaan media dapat dilakukan oleh para pendidik diseluruh bidang studi yang ada, salah satunya guru BK yang ada disetiap sekolah.

Banyak sekali pendapat bahwa guru BK tidak perlu menggunakan media baik cetak maupun elektronik sebagai alat untuk pembelajaran.  Perlu diketahui setiap para pendidik atau guru sebaiknya dapat menggunakan media yang ada agar dapat mempermudah dalam pemberian informasi kepada para peserta didik yang bertujuan agar peserta didik dapat memahami informasi atau pengetahuan secara baik.
Penggunaan media dalam pembelajaran itu terutama Bimbingan Dan konseling dapat menggunakan media cetak seperti pamplet, postes, baner, dan elektronik seperti pemanfaatan teknologi interrnet (blog, facebook, dan jejaring sosial lainnya).  Media adalah sesuatu berupa peralatan yang dapat di pakai dan dimanfaatkan untuk merangsang perkembangan dari berbagai aspek baik itu fisik, motorik, social, emosi kognitif, kreatifitas dan bahasa sehingga mampu mendorong dan memudahkan terjadinya proses belajar mengajar pada guru dan peserta didik.
Tugas guru bimbingan dan konseling (konselor)  diantaranya menyusun dan melaksanakan program Bimbingan dan Konseling.  Adapun  Program BK tersebut  terdiri dari program tahunan, program semesteran, program bulanan, program mingguan, dan program harian.  Program BK yang utama adalah pemberian layanan kegiatan pendukung dan program penunjang.
Jadi, media bimbingan dan konseling dalam penggunaannya harus relevan dengan tujuan layanan dan isi layanan.  Hal ini mengandung makna bahwa penggunaan media dalam layanan bimbingan dan konseling harus melihat kepada tujuan  penggunaannya dan memiliki nilai  dalam mengoptimalkan layanan yang diberikan kepada siswa.  Oleh karena itu  dengan penggunaan media dalam layanan bimbingan dan konseling berfungsi untuk meningkatkan kualitas proses layanan bimbingan dan konseling.

B.      Rumusan Masalah
1.       Apa yang dimaksud dengan media?
2.      Bagaimana peran media dalam Bimbingan dan Konseling?
3.      Bentuk media apa yang sedang berkembang dimasyarakat dan dapat di jadikan sarana media BK?

C.      Tujuan
1.      Memahami apa yang dimaksud dengan media.
2.      Mengetahui peran media dalam Bimbingan dan Konseling.
3.      Memahami bentuk media atau sarana yang sedang berkembang untuk dijadikan media dalam Bimbingan dan Konseling.


BAB II
PEMBAHASAN

A.      Pengertian Media
Media berasal dari bahasa latin merupakan bentuk jamak dari “Medium” yang secara harfiah berarti “Perantara” atau “Pengantar” yaitu perantara atau pengantar sumber pesan dengan penerima pesan. Sumber pesan dalam pembelajaran adalah guru, sedangkan penerima pesan adalah siswa atau peserta didik.
Menurut Yuliani Nurani Sujiono Media adalah: ”segala sesuatu yang dapat dipakai atau dimanfaatkan untuk merangsang daya pikir, perasaan, perhatian dan kemampuan anak sehingga ia mampu mendorong terjadinya proses belajar mengajar pada anak” (2005-8.12).  Pengertian media menurut Masitoh, dkk adalah: ”peralatan yang dapat mendukung anak secara komprehensip yang meliputi perkembangan fisik, motorik, sosial, emosi, kognitif, kreatifitas dan bahasa” (2006:5.19).  Sementara itu Badru Zaman (2005:4.11) mendefinisikan media: “sebagai wahana dari pesan yang oleh sumber pesan (guru) ingin diteruskan kepada penerima pesan (anak)”.
Dari beberapa pendapat ahli di atas dapat disimpulkan bahwa media merupakan bentuk perantara yang dapat digunakan dalam proses merangsang atau menstimulus perkembangan fisik dan psikis dalam berbagai aspek, seperti: motorik, sosial, emosi, kognitif, kreatifitas dan bahasa pada peserta didik.  Agar mampu mendukung proses belajar dan mengajar.

B.      Peran Media dalam Bimbingan dan Konseling
Dalam dunia Bimbingan dan Konseling, media mempunyai peran yang penting.  Pengertian media dalam bimbingan konseling sebagai hal yang digunakan menjadi perantara atau pengantar ketika guru BK (konselor) melaksanakan program BK.  Namun dalam perkembanganya MEDIA BK tidak sebatas untuk perantara atau pengantar ketika guru BK (konselor) melaksanakan program BK tetapi memiliki makna yang lebih luas yaitu segala alat bantu yang dapat digunakan dalam melaksanakan program BK (Diklat profesi guru, PSG Rayon 15, 2008).  misalnya konselor ketika melaksanakan konseling individu memerlukan ruang konseling, meja kursi, alat perekam/pencatat.  Ketika konselor pada akhir minggu/bulan/semester/tahun akan melaporkan kegiatan kepada Kepala Sekolah memerlukan media.  Setelah sudah selesai masih memerlukan media lagi misalnya rak penyimpan data.
ü  Ada beberapa jenis media dalam program BK yaitu
1.       Media untuk menyampaikan informasi
2.       Media sebagai alat ( pengumpul data dan penyimpan data)
3.       Media sebagai alat bantu dalam memberikan group information
4.       Media sebagai Biblioterapi
5.       Media sebagai alat menyampaikan laporan
ü  Berikut adalah beberapa contoh media:
1.       Media untuk menyampaikan informasi
Selebaran, leaflet, booklet, dan papan bimbingan
2.       Media sebagai alat ( pengumpul data dan penyimpan data)
Media Pengumpul data:
Angket, pedoman wawancara, lembaran observasi berupa anekdo record, daftar cek, skala penilaian, daftar cek masalah,  lembar isian pilihan teman
Media penyimpan data:
kartu pribadi, buku pribadi, map, disket, folder, filing cabinet, almari, rak dll
3.       Media sebagai alat bantu dalam memberikan group information
Media auditif: radio, tape
Media visual: gambar, foto, tranparansi, lukisan, dll
Audio visual: film yang ada suaranya.
4.       Media sebagai Biblioterapi
Buku-buku, majalah, komik (yang penting di dalamnya berisi cara-cra atau tips) misalnya cara beternak ayam, cara cepat membaca Alquran, cara mengatasi rendah diri (end so on).
5.       Media sebagai alat menyampaikan laporan
Berupa laporan kegiatan BK kepada atasan kita. Laporan bisa mingguan, bulanan, semesteran dan tahunan.
ü  Jenis media menurut ahli:
1.       Gagne, membuat 7 macam pengelompokan media yaitu: benda untuk didemonstrasikan, komunikasi lisan, media cetak, gambar diam, gambar gerak, film bersuara, dan mesin belajar. Ketujuh kelompok media ini dikaitkan dengan kemampuan belajar menurut hirarki: pelontar stimulus belajar, penarik minat belajar, contoh perilaku belajar, member kondisi eksternal, menuntun cara berpikir, memasukkan alih-ilmu, menilai prestasi, dan pemberi umpan balik.
2.    Rudy Bretz, mengidentifikasi media menjadi tiga unsur: suara, visual dan gerak. Visual dibedakan menjadi tiga, yaitu: gambar, garis (line graphic), dan simbol yang merupakan suatu kontinum dari bentuk dapat ditangkap dengan indera penglihatan. Bretz juga membedakan antara media siar (tellecomunication) dan media rekaman (recording), sehingga ada 8 klasifikasi media: 1) media audio visual gerak; 2) media audio visual diam; 3) media audio gerak; 4) media visual gerak; 5) media visual diam; 6) media semi gerak; 7) media audio; dan 8) media cetak.
3.       Briggs, lebih mengarah pada karakteristik menurut stimulus atau rangsangan yang dapat ditimbulkan dari pada medianya sendiri. Ada 13 macam media, yaitu: obyek, model suara langsung, rekaman audio, media cetak, pembelajaran terprogram, papan tulis, media transparasi, film rangkai, film bingkai, film, televisi, dan gambar.
Selain itu juga Media dalam bimbingan dan konseling sebagai hal yang digunakan menjadi perantara atau pengantar ketika guru BK (konselor) melaksanakan berbagai kegiatan BK, khususnya bimbingan klasikal. Namun dalam perkembangannya MEDIA BK tidak sebatas untuk perantara atau pengantar ketika guru BK (konselor) melaksanakan berbagai kegiatan bimbingan dan konseling, tetapi memiliki makna yang lebih luas yaitu segala alat bantu yang dapat digunakan dalam pelaksanaan program BK.
Media bimbingan dan konseling dalam penggunaannya harus relevan dengan tujuan layanan dan isi layanan. Hal ini mengandung makna bahwa penggunaan media dalam layanan bimbingan dan konseling harus melihat kepada tujuan  penggunaannya dan memiliki nilai  dalam mengoptimalkan layanan yang diberikan kepada siswa. Oleh karena itu  dengan penggunaan media dalam layanan bimbingan dan konseling berfungsi untuk meningkatkan kualitas proses layanan bimbingan dan konseling.

C.      Media Yang Sedang Berkembang Di Masyaraka Dan Dapat Dipergunakan Sebagai
Media Bimbingan dan Konseling
Komputer merupakan salah satu media yang sedang berkembang di masyarakat dan merupakan media yang dapat dipergunakan oleh konselor dalam proses konseling. Pelling (2002) menyatakan bahwa penggunaan komputer (internet) dapat dipergunakan untuk membantu siswa dalam proses pilihan karir sampai pada tahap pengambilan keputusan pilihan karir. Hal ini sangat memungkinkan, karena dengan membuka internet, maka siswa akan dapat melihat banyak informasi atau data yang dibutuhkan untuk menentukan pilihan studi lanjut atau pilihan karirnya.
ü  Manfaat penggunaan komputer (internet) adalah:
1.       Pemanfaatan internet untuk survei, studi eksplorasi, mencari data, informasi atau dokumen elektronik yang berharga, dll.
2.       Pemakaian email dan messaging dengan memperhatikan etika.
3.       Publikasi pengumuman, makalah, materi ajar, program aplikasi gratis, data, dll. yang dinilai bermanfaat bagi masyarakat luas pada situs web (website).
4.       Penyelenggaraan kompetisi ilmiah, seni, ketangkasan secara on line yang bernilai positif bagi masyarakat luas.
Data atau informasi yang didapat melalui internet adalah data-data yang sudah memiliki tingkat validitas tinggi. Hal ini sangat beralasan, karena data yang ada di internet dapat dibaca oleh semua orang di muka bumi. Sehingga kecil kemungkinan jika data yang dimasukkan berupa data-data sampah.
Sampsons (2000) mengungkapkan bahwa fasilitas di internet dapat dapat dipergunakan untuk melakukan testing bagi siswa. Tentu saja hal ini harus didasari pada kebutuhan siswa.
Penggunaan komputer di kelas sebagai media bimbingan dan konseling akan memiliki beberapa keuntungan seperti yang dinyatakan oleh Baggerly sebagai berikut:
1.       Akan meningkatkan kreativitas, meningkatkan keingintahuan dan memberikan variasi pengajaran, sehingga kelas akan menjadi lebih menarik;
2.        Akan meningkatkan kunjungan ke web site, terutama yang berhubungan dengan kebutuhan siswa;
3.       Konselor akan memiliki pandangan yang baik dan bijaksana terhadap materi yang diberikan;
4.       Akan memunculkan respon yang positif terhadap penggunaan email;
5.       Tidak akan menimbulkan kebosanan;
6.       Dapat ditemukan silabus, kurikulum dan lain sebagainya melalui website; dan
7.       Terdapat pengaturan yang baik
Selain itu ada pula E-Learning, Media E-learning, adalah metode belajar mengajar baru yang menggunakan media jaringan komputer dan Internet, tersampaikannya bahan ajar (konten) melalui media elektronik, otomatis bentuk bahan ajar juga dalam bentuk elektronik (digital), dan adanya sistem dan aplikasi elektronik yang mendukung proses belajar mengajar.
ü  Manfaat dari E-learning adalah:
1.       Pembelajaran dari mana dan kapan saja (time and place flexibility).
2.       Bertambahnya Interaksi pembelajaran antara peserta didik dengan guru atau instruktur (interactivity enhancement).



3.       Menjangkau peserta didik dalam cakupan yang luas (global audience).
4.       Mempermudah penyempurnaan dan penyimpanan materi pembelajaran (easy updating of content as well as archivable capabilities).



BAB III
PENUTUP

A.      Kesimpulan
Media dalam proses pembelajaran dan bimbingan merupakan suatu hal penting untuk mendukung terjadinya atau berlangsungnya suatu proses pendukung dan merangsang kelancaran perkembangan  peserta didik dalam proses pembelajaran atau bimbingan.
Dalam dunia Bimbingan dan Konseling, media mempunyai peranan penting demi keberlangsungan proses interaksi antara guru BK dan peserta didiknya. Banyak sekali macam media yang kita ketahui, namun media melalui konsep teknologi informasi (TI) merupakan konsep model terbaru dari media yang sedang gencar-gencarnya merasuk dalam dunia masyarakiat pada umumnya. Dan dunia pendidikan pada khususnya, maka tidak salah apabila media TI ini dipergunakan pula oleh para guru BK sebagai wadah diskusi, himbauan serta proses konseling. Dan mendukung kemudahan antara guru BK dan peserta didiknya.

Daftar Pustaka

http://hadipranotostarz.blogspot.com/2011/09/kriteria-pemilihan-media-pembelajaran.html
http://belajarpsikologi.com/pengertian-media-pembelajaran/
http://www.belajarkonseling.com/berita-171-media-dalam-bimbingan-dan-konseling.html#.PDDZVFJy34Y
http://karyaboy.blogspot.com/2007/12/media-bk.html
http://www.belajarkonseling.com/berita-171-media-dalam-bimbingan-dan-konseling.html#.UHJ1HmHOv4Y
http://3dcica.blogspot.com/2011/05/media-bimbingan-konseling.html
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/tmp/01%20pengembangan%20bahan%20dan%20media%20bk%20berbasis%20kebutuhan.pdf
http://himcyoo.wordpress.com/2011/09/20/media-layanan-bk/
http://muhammadamirullah14.wordpress.com/2012/03/08/906/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar